Format penomoran kode SKU untuk produk Retail

Salah satu set angka tersebut biasanya adalah nomor SKU (stock keeping unit). Nomor SKU unik untuk setiap toko dan memungkinkan toko untuk melacak setiap item dalam inventory. Nomor SKU dapat berupa apa saja yang Anda inginkan tetapi paling sering sekitar 8 digit alfanumerik.

1.Jenis – Jenis SKU
2.Pentingnya SKU untuk bisnis retail
3.Generate SKU Number
4.Tips Generate SKU

1. Jenis – Jenis SKU

Ada beberapa angka yang terkait dengan produk dan penyimpanan Inventory dan mungkin sulit untuk berbedakan nya ada 2 jenis SKU sebagai berikut

UPC

UPC (Universal Product Code). Nomor UPC adalah nomor dua belas digit yang berada di sepanjang bagian bawah kode Barcode dan seperti namanya, adalah nomor universal. Itu berarti siapa pun yang melakukan Scan kode dapat membaca nomornya. Ini juga berarti bahwa UPC tidak unik untuk sebuah toko. Jika dua perusahaan menjual barang yang sama, barang tersebut akan memiliki SKU yang berbeda, tetapi UPC yang sama.

Serial number

Nomor seri unik untuk setiap produk tertentu dan paling sering digunakan untuk elektronik. Nomor seri digunakan untuk melacak informasi kepemilikan suatu barang. Mereka juga dapat digunakan untuk melacak informasi garansi.

2. Pentingnya SKU untuk bisnis retail

Nomor SKU penting untuk digunakan setiap toko karena membuat pencarian lebih mudah. Setiap SKU dicatat dalam sistem pelacakan internal Anda. Setelah berada di dalam sistem Anda, SKU memungkinkan Anda untuk mencatat kerugian dengan mudah, membuat keputusan inventory yang lebih cerdas, melacak lokasi yang tepat dari setiap item, meningkatkan akurasi inventory dan aktivitas gudang Anda

3. Generate SKU Number

Anda dapat menghasilkan nomor SKU dengan cara apa pun yang Anda inginkan, tetapi mungkin paling mudah menggunakan sistem manajemen inventory/retail Anda. Panjangnya terserah Anda, tetapi pertimbangkan bahwa staf Anda harus dapat dengan mudah membaca dan bahkan mengingat SKU. Anda dapat memilih untuk hanya menggunakan angka atau huruf – atau melakukan kombinasi keduanya.

Saat memilih angka, Anda bisa melakukan secara acak. Namun, lebih baik untuk menerapkan angka Anda dengan beberapa makna. Maksud kami, segmentasikan angka untuk merujuk pada hal-hal tertentu. Misalnya, jika Anda memiliki 8 digit SKU, dua digit pertama dapat merujuk ke kategori item, dua digit kedua dapat merujuk ke sub-kategori, dua digit ketiga dapat merujuk ke warna item, dan dua digit terakhir dapat menjadi unik. pengenal.

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan. Pertama, jika inventory Anda cukup sederhana, Anda mungkin hanya perlu menentukan satu kategori dan menggabungkannya dengan serangkaian nomor berurutan untuk merujuk ke item tersebut. Berikut adalah contoh visual : untuk toko Petstore

CategoryCodeItemCodeSKU Number
Dog Toys10Tennis Ball01210012
Rodent Accessories20Hamster Wheel00520005
Cat Food30Salmon Bites00130001

Kode item harus dibuat secara berurutan (dengan demikian, setiap item baru yang Anda dapatkan hanya akan diberi nomor berikutnya yang tersedia). Kode item juga dapat digunakan kembali di departemen yang berbeda. Jadi “012” bisa digunakan untuk Salmon Bites di departemen makanan kucing, meskipun digunakan untuk Tennis Ball di departemen Dog Toys.

Namun, inventory Anda mungkin menjadi lebih kompleks. Berikut daftar singkat aspek item yang mungkin ingin Anda masukkan ke dalam SKU: Supplier , Store Location , Department , Variation , Item Type , Size , Color

Contoh Generate SKU pada  toko pakaian pria, wanita dan anak-anak.

DepartmentCodeCategoryCodeColorCodeItem NumberSKU
Men’sMKnits223Purple02001M223-02-001
Women’sWKnits223Brown58010W223-58-010
Children’sCDenim604Pink25035C604-25-035
Women’sWDresses005Green51120W005-51-120

Setiap bagian SKU memberi tahu detail item dan kode ini dapat disatukan dengan cara unik untuk mendemonstrasikan item tertentu. Sweater ungu pria yang berbeda dari yang terlihat pada tabel di atas, misalnya, mungkin M223-02-002. Anda juga dapat melihat bahwa 5 digit pertama dari sweter ungu wanita mana pun adalah W223-02, atau celana jins hijau pria akan dimulai dengan M606-51.

Ketika nomor SKU disatukan secara logis, menjadi mudah untuk melihat bagaimana rekan penjualan dapat mengambil nomor dan mencari tahu item apa yang diwakilinya.

4. Tips Generate SKU

Re Use SKU

Beberapa orang akan memberitahu Anda untuk tidak pernah menggunakan kembali SKU — tetapi kenyataannya adalah, selama Anda menunggu beberapa tahun atau lebih (setelah beberapa total katalog diperbarui dan sepenuhnya menjual semua item yang dilampirkan ke SKU itu), Anda pasti dapat menggunakan kembali SKU lama Anda.

2-3 digit pertama harus mewakili kategori tertinggi.

Gunakan beberapa digit pertama nomor SKU untuk mewakili kategori paling penting tentang item tersebut bagi Anda, dan kerjakan fitur yang lebih unik dari item tersebut

Hindari memulai SKU dengan angka 0.

Anda tidak boleh memulai SKU Anda dengan 0, terutama karena beberapa perangkat lunak penyimpanan data dapat menafsirkan bahwa 0 secara harfiah tidak berarti apa-apa. Artinya, ketika disuruh menyimpan nomor “012345”, perangkat lunak akan membacanya sebagai “12345.”

Mulailah SKU Anda dengan huruf.

Memulai SKU Anda dengan huruf adalah cara mudah untuk membantu mereka menonjol dalam spreadsheet yang diisi dengan angka lain. Ini memberikan isyarat visual yang mudah bahwa itu adalah awal dari nomor SKU, bukan kelanjutan dari nomor di kolom sebelumnya.

Hindari menggunakan huruf yang terlihat seperti angka.

Ini adalah praktik terbaik yang baik untuk menghindari penggunaan huruf yang dapat dikacaukan dengan angka atau bahkan huruf lain contoh (‘I’ dapat terlihat seperti ‘1’ dan huruf kecil ‘L’, misalnya).

Jangan gunakan nomor pabrikan apa pun dalam SKU Anda.

Secara umum, disarankan agar toko tidak menggunakan kembali nomor pabrikan sebagai atau di dalam nomor SKU mereka untuk mencegah kebingungan.

Hindari penggunaan tanda hubung dan titik.

Meskipun Anda secara teknis dapat menyertakan simbol dan tanda baca tertentu dalam nomor SKU Anda (contoh, “.”, “-“, “_” dan “/”), yang terbaik adalah menghindarinya. Karakter seperti titik dan tanda hubung dapat menyebabkan masalah saat mencetak kode barang.

Menggunakan SKU untuk menjual lebih efisien di berbagai channel marketplace

Keuntungan lain dari memiliki sistem nomor SKU yang solid adalah membuatnya lebih mudah untuk menjual di banyak channel Marketplace.

Tren Bisnis ritel yang berkembang saat ini adalah munculnya kemampuan “Lihat apa yang ada di toko” yang memungkinkan Retailer memamerkan produk inventory di dalam toko mereka melalui Web, sehingga pelanggan dapat menelusuri katalog mereka sebelum menuju ke toko.

Menggunakan Aplikasi kasir DealPOS anda bisa Generate SKU secara manual (custom sesuai kebutuhan) dan automatic dari system sehinngga anda tidak perlu report untuk membuat manual

Kesimpulan

Nomor SKU adalah alat yang sangat kuat yang dimiliki semua Retailer. Dengan mengubah produk Anda menjadi angka, Anda dapat melacak inventory dan membuat keputusan merchandising yang lebih cerdas. Anda juga dapat membuat operasional lebih mudah bagi staff di toko anda.

Keyword search : Aplikasi toko baju, Software minimarket, Aplikasi toko buah dan daging, Aplikasi toko bangunan, aplikasi toko elektronik, SKU, stock keeping unit

Leave a Reply